Cara Betul Mempromosi Buku dalam Face Book

Face Book adalah media yang sangat bagus digunakan oleh para penulis buku bagi mempromosi buku-buku mereka.

Mempromosi buku perlu dilakukan serupa sebagaimana mempromosikan produk-produk lain, baik perkhidmatan (seperti polisi insurans dll) mahupun barangan (seperti kereta dll), iaitu tidak boleh dibuat secara direct.

Contoh promosi secara direct adalah menampal cover buku-buku kita, baik di HOME mahupun di WALL rakan-rakan. Cara begini tidak persuasif, justeru tidak efektif. Cara begitu membuatkan kita dilihat sebagai tidak profesional, justeru buku kita juga tidak berkualiti tinggi. Dalam bahasa yang mudah, cara itu dipersepsi sebagai amaturis.

Dalam marketing gaya-FB, penulis perlu menjadikan dirinya harta sosial yang berharga di mata rakan-rakan. Maksudnya nilai-sosial diri si penulis itu tinggi sebab posting-posting yang ditulisnya bernilai tinggi. Rakan-rakan FB suka membacanya, dan mereka tertunggu-tunggu apa lagi yang akan ditulis seterusnya.

Di bawah ini adalah contoh usaha seorang rakan-FB mempromosi dirinya. Di bawah ini adalah contoh posting beliau yang ditulis hari ini:

"Abu Hurairah adalah sahabat Nabi Muhammad yang paling banyak merekodkan Hadis. Jumlahnya 7 ribu lebih. Sebanyak 367 buah Hadis yang direkodkan dalam 100 hari. Lebih dari 3 buah Hadis direkodkannya dalam satu hari. Di dalam enam kitab Hadis yang mashsyur, sekitar 10 buah Hadis sahaja yang direkodkan oleh Abu Hurairah secara sendirian (iaitu Hadis yang tidak direkodkan oleh mana-mana sahabat yang lain).

Beliau adalah Tn. Ainol Khusyairi. Beliau sudah menerbitkan 3 buah judul buku yang memperkenalkan hadith-hadith menggunakan cerita-cerita ringkas dan ditulis sebagai antologi. Buku-buku beliau laku dalam pasaran dan digemari oleh semua golongan usia, baik remaja mahupun dewasa.

Posting seperti di atas, apabila dilakukan secara konsisten, dapat menaikkan nilai-sosial beliau kerana:

(1) Posting itu mengandungi maklumat baru yang jarang diketahui oleh mereka yang bukan pakar hadith. Justeru nilai informasinya tinggi.

(2) Posting itu hanya menerangkan fakta semata-mata. Ayat-ayat informasi digemari oleh pembaca yang perpelajaran tinggi.

(3) Posting itu tidak mengandungi ayat-ayat yang meng-guru-i rakan-rakan FB.

Dengan menulis posting-posting informatif seperti itu, kredibiliti beliau meningkat, lama kelamaan rakan-rakan FB ingin tahu siapa beliau, lalu mereka membuka profail, lalu barulah mereka dapat melihat gambar cover buku-buku beliau, dan latar belakang beliau.... rupa-rupanya beliau lulusan dari Jordan.

NOTA: Banyak rakan-FB apabila menulis posting, mereka semata-mata menyalin terjemahan ayat-ayat Quran dan hadith-hadith. Cara begitu tidak efektif, dan itu terbukti kerana tidak ada sesiapa yang menulis feedback pada posting itu. Malah, dibaca orang pun belum tentu. Posting yang tidak dibaca membuktikan posting itu tidak mempunyai nilai pada mata orang yang tidak mahu membacanya. Posting yang tinggi nilainya adalah apabila menerima banyak feedback, dan bukan hanya banyak, malah feedback itu pula panjang-panjang. Apatah jika ada pula dalam feedback itu ucapan terima kasih dan penghargaan.


1 comments:

  PoKLi

8 November 2009 2:38 PG

terima kasih

ilmu yang berguna
saya mesti piley

admin
www.pokli.com