Jangan Bergurau dengan Pelanggan


Sebagai orang bisnes, prioriti kita adalah menjaga kepentingan bisnes kita. Semua perkara yang kita lakukan, ataupun tidak kita lakukan, adalah demi memastikan bisnes kita bertambah maju dan berkembang dengan baik.

Banyak orang percaya kalau kita mahu berbisnes dengan jayanya kita mesti membanyakkan jumlah kawan-kawan kita. Mereka juga percaya bahawa kita perlu belajar menjadi seorang yang pandai cepat menjalin hubungan mesra dengan sesiapa sahaja, yakni kita dapat bercakap seoalah-olah kita sudah kenal lama dengan orang itu. Seterusnya, mereka percaya jika kita mahu cepat mesra kita perlu pandai berjenaka dan bergurau.

Dalam budaya Melayu, perbuatan berjenaka dan bergurau hanya boleh dilakukan dari atas ke bawah, iaitu oleh orang yang lebih tinggi statusnya kepada orang yang lebih rendah statusnya.

Bergurau tidak boleh dilakukan dari bawah ke atas. Apabila peraturan ini dilanggar, kita dianggap seorang yang tidak tahu adab-adab bercakap dengan orang yang sepatutnya dimuliakan.

Perbuatan bergurau mempunyai risiko sosial. Dalam budaya Melayu, orang yang melanggar peraturan bergurau dipersepsi sebagai orang yang tidak serius sikapnya, kurang bijaksana, tidak halus adab sopannya, tidak karismatik, tidak dapat diharapkan, dan tidak boleh memimpin.

Bergurau hanya boleh dilakukan dengan orang yang dikenali dengan amat rapat, seperti dengan rakan sebaya dan kaum kerabat sendiri.

Dalam dunia bisnes, pelanggan kita bukan kawan rapat kita dan bukan kerabat kita. Oleh itu kita jangan bergurau dengan mereka.

Apabila berinteraksi dengan pelanggan, sentiasa bercakap dengan menggunakan bahasa halus serta penuh sopan santun.

Jika pelanggan kita mahu bersenda dan bergurau, itu tidak mengapa, kita ketawalah sahaja supaya dia suka hati, tetapi kita jangan menokok-tambah gurauannya itu dengan gurauan juga.



1 comments:

  T.Mimpi

11 November 2009 7:36 PTG

Setuju. dengan pendapat puan.