Banyakkan Memberi Pujian


Sebagai majikan, kita perlu banyakkan memberi pujian bagi kerja-kerja yang dijalankan oleh kakitangan kita.

Ada beberapa perkara yang perlu diberi pujian:

(i) Berikan pujian setiap kali pekerja kita cuba melakukan sesuatu yang baru, yang belum pernah dicuba sebelumnya.

Pujian hendaklah diberikan walaupun hasil usahanya itu tidak berjaya. Pujian yang kita berikan itu akan mendorong dia mencuba lagi sehingga berjaya.

(ii) Setiap kali pekerja kita berjaya menghasilkan kerja yang berkualiti tinggi.

Pujilah hasil kerjanya itu. Pujian kita akan mendorong dia terus menerus menghasilkan kerja-kerja yang berkualiti.

(iii) Setiap kali pekerja kita menampakkan sifat-sifat yang baik dan terpuji.

Pujian yang kita berikan dapat memperkukuhkan lagi sifat-sifat yang baik itu.


Menikmati Kejayaan Bisnes


Di sekeliling kita banyak dapat dilihat bagaimana orang-orang bisnes yang berjaya sedang menikmati kejayaan bisnes mereka dengan gaya hidup material yang mewah. Rumah mereka besar dan mewah, manakala kereta-kereta mereka besar-besar dan mewah-mewah.

Namun banyak juga orang bisnes yang sangat berjaya telah memilih gaya hidup yang sederhana meskipun mereka mampu membiayai gaya hidup mewah sekiranya mereka mahukan gaya hidup begitu.

Walau apa sekalipun gaya hidup yang kita pilih, gaya itu tidak percuma melainkan ada kebaikannya dan ada risikonya.

Kelebihan memilih gaya hidup sederhana adalah lebih banyak daripada memilih gaya hidup yang bermewah-mewah.

Disebabkan kos gaya hidup sederhana adalah lebih rendah, lebihan daripada keuntungan bisnes dapat dilaburkan semula ke dalam bisnes kita supaya bisnes-bisnes kita berkembang lebih pesat, dengan demikian kita dapat mencipta lebih banyak peluang pekerjaan.

Kita juga dapat membesarkan bisnes dengan tidak menggunakan lebih banyak wang bank, apatah lagi apabila kemudahan bank itu memaksa kita membayar riba'.

Gaya hidup sederhana juga dapat mengelakkan jatuhnya semangat kerja dan dedikasi kakitangan dan pekerja syarikat kita disebabkan mereka berasa mereka diekspolitasi. Mereka terfikir, mereka yang teruk-teruk bekerja tetapi keuntungannya kita habiskan bagi membiayai kehidupan mewah kita, manakala mereka sendiri hidup cukup-cukup makan sahaja.

Gaya hidup mewah majikan adalah salah satu punca kakitangan dan pekerja syarikat tidak puas hati.

Pekerja yang tidak puas hati tidak akan menjaga harta-harta syarikat, malah mereka mungkin sengaja membiarkan harta syarikat cepat rosak, oleh itu kerosakan sering berlaku dan kos maintainance naik tinggi, akibatnya kerja-kerja kerap tergendala, pelanggan tidak puas hati, pengeluaran terganggu, lalu keuntungan syarikat jatuh.


Tidak Cukup Menjadi Orang Bisnes yang 'Baik'


Dalam dunia bisnes, kita tidak cukup setakat menjadi bisnesman yang 'baik'. Kita perlu menjadi bisnesman yang 'sangat baik'.

Menjadi bisnesman yang sangat baik penting kerana beberapa faktor yang sangat penting demi survival dan perkembangan bisnes kita sendiri:

(i) Kakitangan dan pekerja syarikat kita akan yakin bahawa bekerja dengan kita adalah pilihan yang baik, oleh itu mereka tidak mudah meninggalkan kita dan mencari kerja di tempat lain. Dengan demikian kita tidak kehilangan kepakaran mereka.

(ii) Para pembekal kita akan yakin berbisnes dengan kita adalah peluang yang baik, kurang berisiko, maka dengan itu mereka akan lebih berhati-hati menjaga hubungan bisnes mereka dengan kita.

(iii) Para pelanggan kita suka terus membeli daripada kita kerana mereka suka menyerahkan wang mereka kepada peniaga yang sangat baik, dengan itu kita dapat menikmati kesetiaan mereka kepada produk-produk kita.

(iv) Imej kita sebagai bisnesman yang sangat baik adalah duta bisnes kita yang amat penting peranannya. Disebabkan kita sangat baik, pekerja kita akan bercerita tentang kebaikan kita dan syarikat kita, begitu juga para pembekal dan para pelanggan kita. Testimoni mereka menyebabkan lebih banyak orang menaruh kepercayaan kepada bisnes kita.

Jika kita setakat menjadi bisnesman yang baik, pekerja kita mempunyai banyak pilihan kerana banyak bisnesman lain adalah baik juga, yakni sama baik dengan kita. Jadi, dorongan mereka bertukar kerja lebih tinggi apabila mereka ditawarkan gaji yang lebih sedikit sahaja daripada gaji yang kita bayar.

Sebaliknya, apabila kita adalah bisnesman yang sangat baik, mereka lebih berat hati hendak bertukar majikan.

Banyak cara dapat kita lakukan supaya orang melihat kita sebagai bisnesman yang sangat baik.

Selain kita melakukan perkara-perkara asas seperti tidak menipu sesiapa, tidak rasuah, sentiasa membayar hutang, tidak terlibat dengan skandal perempuan, tidak riak dengan wang, dan lain-lain perkara seperti itu, kita perlu melakukan aktiviti-aktiviti kemasyarakatan yang dipandang amat mulia oleh masyarakat.



Sumber Estim Bisnesman


Secara amnya, gaya hidup orang bisnes dapat dibahagikan ke dalam dua kategori:

(1) Bisnesman yang hidup dengan mengamalkan gaya mewah, yakni dia mahukan kereta besar, rumah besar dan lain-lain manakala bisnesnya sendiri tidaklah berapa besar, malah akaun banknya pun tidak sebesar mana dibandingkan dengan gaya hidupnya.

(2) Bisnesman yang mengamalkan gaya hidup sederhana, yakni dia memandu kereta sederhana, tinggal dalam rumah sederhana manakala bisnesnya yang besar di mana bangunan pejabatnya besar, kilangnya besar, kedainya besar, jumlah pekerjanya besar, akaun banknya besar dan lain-lain.

Sebagai orang bisnes, kita perlu memilih sama ada mahu hidup gaya (1) ataupun gaya (2).

Apabila kita memilih gaya (1), orang-orang yang tidak tahu hal-ehwal dunia bisnes akan mengagumi kita dan mereka yakin kita orang bisnes yang berjaya alias banyak duit kerana mereka menyangka hanya orang yang banyak duit dan mempunyai bisnes besar sahaja mampu hidup mewah.

Orang kampung dan orang-orang yang makan gaji mudah mempunyai persepsi begitu. Jadi mereka mudah dapat kita perdaya. Sebagai contoh, mereka akan mengucapkan kata-kata pujian terhadap kereta besar kita lalu estim kita naik.

Tetapi kakitangan dan pekerja kita sendiri tahu bahawa bisnes kita tidak seberapa, malah hutang kita banyak dan kita hanya berlakon. Oleh itu pekerja kita berasa tidak selamat bekerja dalam syarikat kita yang tidak stabil kedudukan kewangannya, dan mereka sentiasa mencari peluang mencari kerja dengan syarikat lain yang lebih stabil.

Apabila kita memilih gaya (2), sesama orang bisnes, para pembekal, pelanggan dan pegawai-pegawai bank akan tahu dan kagum, hormat dan menaruh kepercayaan yang tinggi kepada integriti kita. Mereka akan memuji kejayaan bisnes kita, lalu estim kita naik.


Makna Menjadi Orang Kaya


Angka-angka bukan ukuran kekayaan. Kita tidak boleh mengatakan orang yang mempunyai pendapatan RM50,000 sebulan ataupun RM500,000 sebulan sebagai orang kaya sebab orang itu sendiri belum tentu mengatakan dirinya sudah kaya.

Isu kekayaan adalah isu cara seseorang itu berfikir tentang duit, isu sikap terhadap duit, isu perasaan mengenai duit, dan isu gaya hidup dengan menggunakan duit.

Selagi kita sendiri masih bekerja keras demi mencari banyak duit, itu namanya kita belum kaya, meskipun kita mendapat RM50,000 sebulan.

Kita kaya apabila duit kita sudah bekerja untuk kita, yakni dengan menggunakan duit, kita dapat menjadikan orang-orang lain bekerja membuat duit untuk diri mereka sendiri dan untuk kita juga. Itu baru kaya, namanya.


Jadi Mentor kepada Pekerja


Setiap orang yang kita ambil bekerja dalam syarikat kita hendaklah dilayan sebagai orang harapan kita, bukan sebagai pekerja yang kita bayar gajinya.

Bagi tujuan menjadikan mereka orang-orang harapan, yakni orang-orang yang dapat kita harapkan, caranya adalah dengan menjadi diri kita mentor mereka. Maknanya, kita jangan ada mentaliti bahawa kita adalah majikan mereka, dan mereka adalah orang-orang yang kita bayar gajinya. Dalam erti kata lain, kita jangan jadi towkay.

Sebagai mentor, kita mahu mereka menjadi bisnesman dalam syarikat kita, dengan itu mereka mempunyai kuasa menjalankan dan membesarkan bisnes yang kita serahkan kepada mereka.

Dengan sikap sebagai mentor kepada pekerja-pekerja kita sendiri barulah nanti kita berani:

(i) Mengajarkan kepada mereka rahsia-rahsia kejayaan bisnes kita.

(ii) Melatih mereka dengan tujuan kita mahu supaya mereka mengambil alih kuasa dan kerja-kerja yang selama ini kita buat sendiri.

(iii) Membimbing mereka supaya akhirnya mereka dapat menjadi bisnesman
yang lebih baik daripada kita sendiri, dalam syarikat kita.

Jika kita tidak melakukan 3 perkara di atas, sampai bila pun kita akan teruk bekerja kerana kita tidak mempunyai orang-orang yang dapat diharapkan mengambil alih tempat dan kuasa-kuasa kita.


Kongsikan Rahsia Kejayaan Kita


Apabila bisnes kita mula menampakkan tanda-tanda kejayaan kerana jumlah pelanggan kita semakin banyak, produk kita semakin laku, dan permintaan semakin meningkat, manakala kita semakin sibuk melayan kemahuan pelanggan, bersaing dengan bisnes orang lain, menaikkan keuntungan, maka tibalah masanya kita perlu mengajarkan kepada orang lain rahsia kejayaan kita.

Kita perlu mengajarkan kepada pekerja-pekerja kita cara-cara yang kita gunakan dalam bisnes kita, malah kita perlu mengajar mereka bagaimana menjadi orang bisnes yang lebih pandai daripada kita sendiri.

Kita jangan anggap diri kita tidak dapat digantikan oleh orang-orang lain. Justeru, kita perlu mengajar rahsia-rahsia kejayaan bisnes kita supaya mereka dapat memperbaiki lagi cara-cara yang kita gunakan. Jika tidak, kita tidak dapat menjadikan orang-orang lain itu bekerja supaya kita dapat membuat lebih banyak duit untuk diri kita dan untuk mereka semua.

Jika kita sibuk melayan kemahuan pelanggan yang sedia ada, kita tidak akan mempunyai masa dan tenaga bagi mencari jalan bagaimana hendak memperbanyakkan dan mengembangkan lagi bisnes kita dengan membuka outlet baru, memperbanyakkan jumlah pelanggan baru, dan bagaimana hendak menjual lebih banyak jenis-jenis produk dalam kawasan yang lebih luas.


Jangan Buat Kerja yang Kita Pandai


Banyak peniaga kecil terus menerus kekal dengan bisnesnya yang kecil. Salah satu puncanya adalah disebabkan si peniaga terus menerus membuat kerja-kerja yang dia sangat pakar membuatnya.

Sewaktu mula-mula kita membuka bisnes, memang betul kita terpaksa buat sendiri produk yang menjadi item utama bisnes kita.

Sebagai contoh, kita membuka gerai mee udang sebab memang resepi mee udang buatan kita itu sedap, lebih sedap daripada mee udang orang lain. Justeru kitalah yang memasak sendiri mee udang itu.

Bertahun-tahun kita tidak mahu mengajar pekerja kita memasaknya, sebab kita takut kalau orang lain yang memasaknya, rasanya berubah.

Kita mahu mengekalkan kualiti air tangan kita sebab sudah sekian lama terbukti menjadi kesukaan pelanggan kita. Kalau orang lain yang memasak, kita khuatir rasanya tidak serupa dengan air tangan kita, jadi ada risiko pelanggan tidak puas hati, lalu lari.

Dalam bisnes, kita tidak boleh terus menerus membuat kerja-kerja yang kita pandai. Kalau kita terus memasak mee udang sendiri, nanti sampai bila-bila bisnes kita tidak dapat membesar.

Dalam bisnes, kita mesti ajar orang lain membuat kerja-kerja yang kita pandai. Biar mereka yang buat kerja-kerja itu. Dengan cara itu barulah kita dapat membuat kerja-kerja lain yang lebih penting, seperti bagaimana mahu membesarkan lagi bisnes mee udang kita.

Tetapi banyak peniaga gerai dan restoran tidak mahu mengajar pekerjanya resipi rahsianya sebab mereka takut nanti pekerjanya berhenti kerja lalu membuka bisnesnya sendiri dan mencuri pelanggannya.

Akibatnya, sampai tua dia terus membuat kerja-kerja yang dia pandai, bukan membuat kerja-kerja yang sangat penting dalam bisnes, seperti bagaimana hendak mengembangkan bisnes yang ada, membuka cawangan baru, ataupun melabur dalam bisnes-bisnes lain yang berkaitan....


Persepsi Pelanggan adalah Ibu Duit


Pembeli sentiasa mahukan yang lebih murah. Memang begitulah tingkah laku normal manusia. Mereka mahukan harga yang separuh lebih murah tetapi kualitinya 2 kali lipat lebih tinggi.

Namun isu 'murah' ataupun 'mahal' bukan isu berapa ringgit dan berapa sen.

Isu murah ataupun mahal adalah isu persepsi pembeli. Persepsi adalah perkara pokok mengapa pembeli membeli ataupun tidak membeli. Banyak produk yang sebenarnya lebih mahal tetapi dibeli kerana pelanggan melihat harganya sebagai lebih murah, oleh itu lebih menguntungkan.

Sebagai contoh, ambil kes jualan ayam goreng dalam kotak besar dengan harga RM48. Banyak orang membeli kotak besar apabila hendak mengadakan makan-makan di rumah. Mereka yakin membeli satu kotak besar lebih murah daripada membeli kotak-kotak kecil. Tetapi sebenarnya apabila dikira ketul demi ketul, membeli kotak besar adalah lebih mahal.

Jadi dalam kes meletakkan harga jualan, yang penting, pembeli berasa harga itu lebih murah, meskipun sebenarnya tidak lebih murah!

Justeru, jangan fokuskan kepada menurunkan harga dalam erti kata berapa ringgit ataupun berapa sen lebih murah.

Fokuskan kepada isu bagaimana kita mahu membuat sampai pelanggan melihat produk kita, ataupun perkhidmatan kita itu lebih murah.

Selagi pelanggan berasa produk kita lebih murah, manakala kualitinya lebih tinggi, maka dia akan membeli daripada kita.

Inilah yang dikatakan 'persepsi pelanggan adalah ibu duit'.


Kongsikan Kekayaan Kita


Supaya bisnes kita dapat buat lebih banyak keuntungan, kita mesti dengan suka hati membahagi-bahagikan keuntungan bisnes kita dengan semua pihak yang membantu perniagaan kita berjaya.

Jumlah keuntungan yang kita kongsikan itu tidak boleh sedikit, tetapi mesti banyak!

Orang-orang lain mesti mendapat lebih banyak duit daripada kita sendiri.

Daripada jumlah keuntungan itu, ambil sedikit sahaja untuk diri kita. Yang selebihnya berikan kepada orang-orang yang menyumbang kepada bisnes kita.

Dengan cara begitu sahaja barulah kita dapat buat lebih banyak bisnes.

Kita mesti tolong orang-orang lain dapat banyak duit, barulah kita dapat lebih banyak duit.

Bayar gaji yang lebih tinggi kepada pekerja. Bayar caruman KWSP mereka. Bayar caruman SOCSO mereka. Bayar insuran kesihatan mereka. Beri komisen. Beri bonus.

Kepada pembekal, bayar harga yang berpatutan dengan mutu barang dan perkhidmatan yang mereka bekalkan. Jangan laga-lagakan pembekal dengan niat mahu mendapatkan bekalan paling murah.

Jangan suka tukar-tukar pembekal. Bantu pembekal membesar bersama-sama dengan kita. Bisnes kita membesar, bisnes mereka pun membesar.


Meremajakan Semula Bisnes


Banyak gerai makan orang Melayu makin hari makin buruk. Kerusi mejanya makin buruk. Pinggan mangkuknya makin buruk. Sudu garpunya makin buruk. Alas mejanya makin buruk. Dapurnya makin buruk. Peti aisnya makin buruk.

Pemilik gerai tidak mampu membuang semua alat itu dan membeli yang baru.

Banyak sebab mengapa mereka tidak mampu. Sebab yang utama adalah mereka tidak melakukan seperti yang dilakukan oleh pengurusan hotel.

Setiap 3 tahun hotel-hotel menukar cat dinding, langsir, selimut, tuala, cadar, lapik tilam, sarung bantal, lapik kaki, tirai bilik mandi, dan lain-lain barang yang digunakan dalam kamar supaya semuanya baru semula.

Dengan itu, setiap tiga tahun, hotel itu macam baru dibuka.

Wang bagi membiayai kos itu datang daripada sebahagian keuntungan yang sengaja diambil dan disimpan bulan demi bulan, dan tidak diusik-usik.


Mengekalkan Bisnes


Memulakan bisnes adalah perkara mudah.

Menjalankan bisnes selama 1 ataupun 2 tahun pun perkara yang tidak terlalu sukar. Tetapi meneruskan bisnes lebih daripada 5 tahun adalah sangat sukar.

Semua bisnes menjalani kitaran yang serupa: mula-mula kita buka bisnes, kemudian bisnes kita menjadi mapan, kemudian bisnes kita menjadi tua, lalu lama kelamaan mati kerana tidak dapat lagi bersaing dengan bisnes-bisnes yang lebih baru.

Kalau kita mahu terus kekal menjalankan bisnes kita, maka kita perlu meremajakan semula bisnes kita itu. Kita mesti perbaharui bisnes kita, kalau tidak kita akan tutup kedai.

Kita mesti keluarkan belanja bagi meremajakan bisnes kita.


Bisnes Jatuh Disebabkan Terlampau Laku


Bisnes kita takkan serupa sahaja sepanjang masa. Ada masanya bisnes kita naik, ada masanya bisnes kita turun.

Banyak syarikat kecil akhirnya tutup disebabkan bisnesnya terlampau laku. Perkara ini bagaikan tidak logik, tetapi ia adalah realiti.

Punca utama mengapa bisnes yang terlampau laku boleh menyebabkan bisnes tutup adalah kerana apabila bisnes terlampau laku, jumlah kerja meningkat sehingga menjadi terlalu banyak.

Kerja yang terlalu banyak, apabila tidak diurus dengan betul, ia menyebabkan pelanggan lari.

Kita tentu pernah pergi membeli nasi lemak di gerai yang pelanggannya amat banyak, sehingga masa menunggu menjadi terlalu lama, akhirnya kerana tidak sabar kita tidak jadi membeli.

Pelanggan yang terlalu banyak juga boleh menyebabkan kualiti perkhidmatan jatuh, dan kualiti produk juga jatuh.

Apabila mutu perkhidmatan dan produk jatuh, pelanggan yang ada akan berhenti membeli. Bukan itu sahaja, mereka bercakap kepada orang-orang lain bahawa produk dan perkhidmatan kita sudah buruk, lalu lebih banyak pelanggan lari.



Kualiti Lebih Tinggi, tetapi Harganya Separuh Lebih Rendah


Strategi bisnes yang paling efektif adalah menjual barang yang serupa dengan harga 50% lebih rendah tetapi kualitinya 2 kali ganda lebih baik.

Dua kekuatan strategi menawarkan barang yang sama tetapi harganya separuh lebih murah, manakala kualitinya 200% lebih baik adalah:

1. Kerja menjual barang itu menjadi sangat mudah.

2. Pelanggan akan datang berkali-kali dan setia kepada kita.

3. Pelanggan akan lebih mahukan kita daripada kita mahukan mereka.


Kita tidak perlu belajar strategi dan teknik-teknik jualan yang susah-susah. Kita hanya perlu menerangkan bisnes kita kepada pelanggan baru.