Berbisnes adalah Bersahabat


Ada orang menyangka, cogan kata 'berbisnes adalah bersahabat' bermakna bisnes yang mudah adalah menjual produk kepada kawan-kawan sendiri, dan saudara-mara sendiri.

Tidak. Jangan jual apa-apa kepada kawan-kawan dan saudara-mara sendiri sebab perbuatan seperti itu bukan cara menjalankan bisnes yang betul.

Kalau kawan-kawan dan saudara-mara kita mahu membeli produk kita, itu bonus, kalau tidak, tidak jadi apa-apa sebab bisnes kita tidak memerlukan pembelian mereka bagi survival kerana kita mempunyai kelompok pelanggan yang lebih daripada cukup.

Berbisnes adalah bersahabat bermakna kita pandai menjalin dan mengekalkan hubungan persahabatan dengan semua pihak yang kait-mengait dengan kepentingan bisnes kita.

Pada masa ini kita dapat menjalin persahabatan baru dengan bantuan internet. Sebagai contoh, kita perlu belajar seni memancing rakan-rakan yang hanya kita kenal dalam FaceBook supaya mahu menjadi pendukung bisnes kita.

Sebagai pendukung, mereka dapat menceritakan kepada kelompok rakan masing-masing akan perihal siapa kita, apa bisnes kita dan senarai produk-produk kita.


Bahasa dan Persepsi Klien Terhadap Kredibiliti dan Integriti


Bahasa adalah salah satu modal bisnes yang penting. Dengan menggunakan bahasa semata-mata kita dapat menarik banyak duit dari akaun bank orang-orang lain lalu masuk ke dalam akaun bank kita.

Dalam dunia bisnes, kita hanya mahu berurusan dengan orang yang kredibel dan berintegriti kerana hanya dengan itu sahaja kita berasa selesa dan selamat berurus-niaga, baik menjual ataupun membeli, meminjam wang ataupun meminjamkan wang, memberi kredit mahupun menerima kredit, menyerahkan kontrak mahupun menjalankan kontrak.

Individu yang kredibel adalah individu yang mempunyai pengetahuan dan kemahiran dalam perkara-perkara yang dipercakapkannya.

Bakal klien mesti yakin bahawa kita seorang yang kredibel, barulah beliau mahu berurusan dengan kita.

Sebagai contoh, apabila kita mahu mendapatkan kontrak menjalankan bengkel latihan komunikasi, bakal klien mesti yakin bahawa kita memiliki ilmu-ilmu komunikasi dan mempunyai skill berkomunikasi dengan baik. Klien juga mesti yakin kita memiliki ilmu-ilmu dan skill mengendalikan bengkel latihan. Barulah kita ini kredibel di matanya.

Individu yang mempunyai integriti adalah orang yang diyakini bukan pendusta, dan bukan penyamar, apatah lagi penipu. Bakal klien akan
scan kita bagi mengenalpasti ciri-ciri penyamar yang mungkin ada pada diri kita. Dia mesti yakin orang yang datang ke pejabatnya itu tidak menyamar sebagai seorang pakar.

Banyak faktor membantu kita mencipta imej sebagai orang yang kredibel dan berintegriti tinggi. Antara faktor-faktor itu adalah bahasa yang kita gunakan apabila menulis SMS, menulis emel, menulis dalam blog, dalam Facebook, web rasmi, dan apabila bercakap dalam telefon, di radio, di TV, dan apabila bercakap orang-dengan-orang.

Bahasa yang digunakan oleh seseorang adalah mencerminkan ilmu-ilmu dan maklumat yang ada dalam otaknya.

Orang boleh menyamar dengan berbagai cara -- melainkan dengan bahasa. Bahasa (perkataan, istilah, frasa dan wacana) seorang jurutera adalah berbeza daripada bahasa seorang juruteknik.

Yang menjadi isu sekarang ini, banyak berlaku kes di mana klien menyangka orang yang datang ke pejabatnya itu adalah seorang 'juruteknik' sedangkan dia sebenarnya seorang 'jurutera', disebabkan si 'jurutera' bercakap menggunakan bahasa 'juruteknik'.

Justeru, bahasa yang kita gunakan memainkan peranan penting mencipta kredibiliti dan integriti diri kita pada pandangan mata bakal klien.


Membuat Panggilan Telefon


Telefon adalah alat membuat duit yang paling penting. Telefon juga boleh menyebabkan kita hilang banyak duit.

Justeru, telefon perlu digunakan dengan efektif supaya duit banyak masuk ke dalam akaun bank kita.

Ada beberapa perkara yang dapat mencederakan hubungan bisnes dengan klien:

(1) Bagi kita, setiap panggilan bisnes yang kita buat tentulah amat penting. Tetapi bagi pihak klien, panggilan telefon kita mungkin bukan prioriti bagi dijawabnya serta-merta.

Apabila kita meng-call klien sewaktu klien kita itu sedang sibuk, kita mengganggu ketenangan emosinya. Kita mungkin dianggap sudah menjadi macam 'pest' dan tercederalah hubungan bisnes kita.

Bagi mengelakkan kecederaan dan duit lari, hantar SMS dahulu. Ini serupa dengan adab mengetuk pintu sebelum masuk. Tulis SMS begini: "Asalamualaikum, Tn. Farid. Saya Ainon dari PTS. Bolehkah saya call, tentang ISBN buku. Terima kasih."

(2) SMS yang tidak mencatatkan nama pengirim. Perkara begini sangat menyakitkan hati klien.

Sentiasa tulis nama kita pada hujung teks. Contoh: "Asalamualaikum, Tn. Farid. Fax sudah saya terima. Terima kasih. Pn. Ainon PTS.

Nama sangat penting ditulis kerana nama kita belum tentu muncul pada skrin HP klien kita.

(3) Panggilan berulang.

Ada masanya panggilan kita sengaja tidak mahu dijawab oleh klien (yang sedang sibuk dan tidak mahukan gangguan, ataupun dia sedang tidak ada mood hendak bercakap). Kemudian, kita ulang pula panggilan itu. Maka semakin hilang moodnya, bukan terhadap panggilan kita itu, tetapi terhadap diri kita sendiri.

Jika panggilan kita tidak diangkat oleh klien, tulis SMS. Jika perkara itu mustahak baginya, dia akan call kita.

Tulis begini: "Asalamualaikum Tn. Farid. Tadi saya call, hendak beritahu limosin yang kami tempah untuk tuan akan tiba 10 minit lagi. Pn. Ainon PTS."

Sebelum membuat sebarang panggilan telefon kepada klien, tulis SMS dahulu, seperti ini: "Asalamualaikum, Tn. Farid. Saya Pn. Ainon dari PTS. Boleh saya call, berkenaan tarikh penghantaran sebutharga. Terima kasih."

Membuat panggilan telefon tanpa minta izin mahu bercakap dengan menghantar SMS terlebih dahulu adalah ibarat kita pergi ke pejabat klien dan terus masuk tanpa mengetuk pintu.