Karisma dan Habit Mulut


Kejayaan dalam bidang bisnes dapat menjadikan seseorang bisnesman itu dipandang karismatik.

Karisma mempunyai peranan dalam membina kejayaan bisnes kerana bisnesman yang memiliki karisma mempunyai peluang menjalankan bisnesnya dengan lebih berjaya. Dengan karisma itu, dia dapat menjadikan bisnesnya semakin berjaya kerana karisma adalah salah satu faktor yang menyebabkan dia lebih berpengaruh.

Jika kita membuka kedai runcit ataupun bengkel membaiki motorsikal, kita tidak memerlukan karisma. Tetapi, ada jenis-jenis bisnes yang mendapat manfaat daripada karisma pemilik bisnes itu.

Contoh bidang bisnes yang mendapat manfaat daripada karisma pemiliknya adalah:

(i) Bisnes yang bergantung kepada populariti si bisnesman, sebagai contoh bisnes dalam bidang entertainment, sukan dan motivasi.

(ii) Bisnes yang pelanggannya adalah golongan profesional dan berpendidikan tinggi sekular, seperti bidang konsultansi kepakaran dan undang-undang.

(iii) Bisnes dalam bidang teknikal dan teknologi tinggi.

Namun karisma adalah sesuatu yang dapat dirosakkan dari sudut pandang orang yang menilainya.

Banyak faktor dapat merosakkan karisma seseorang, seperti skandal, jatuh miskin, hilang populariti dan banyak lagi.

Salah satu faktor yang boleh mencacatkan (bukan merosakkan) karisma seseorang adalah 'habit mulut' semasa bercakap.

Habit mulut adalah kata-kata, ataupun bunyi-bunyi bukan-bahasa (seperti "aa... aa..."), yang terkeluar dari mulut secara refleks.

Ada orang yang diberi nama-nama jolokan oleh orang-orang di sekeliling mereka berdasarkan habit mulut mereka.

Jika seseorang itu selalu menyebut "OK... OK..." apabila bercakap, maka dia diberi jolokan "MR. OK".

Jika seseorang itu suka menyebut "so... so..." semasa bercakap, maka dia mungkin diberi nama jolokan "MR. SO-SO".

Jika seseorang itu suka menyebut "Right?... Right?" maka dia mungkin diberi jolokan "MR. RIGHT".

Nama-nama jolokan, seperti "Mr. Ok". "Mr. So-so", ataupun "Mr. Right", tetap mencacatkan karisma.

Patutlah Nabi Muhammad tidak membenarkan kita memberi nama jolokan yang tidak cantik maknanya kepada orang lain.