Risiko Mempercayai Wisdom yang Salah


Dalam dunia bisnes, kita perlu banyak mendengar pendapat dan pandangan orang lain yang lebih lama berpengalaman menjalankan bisnes mereka, supaya kita tidak melakukan kesilapan-kesilapan yang sepatutnya tidak kita lakukan.

Disebabkan orang Cina lebih banyak berkecimpung dalam dunia bisnes, maka sebaiknya kita banyak berkawan dengan mereka dan menjadikan mereka mentor.

Salah satu kesilapan yang kerap dilakukan oleh orang (Melayu) yang baru hendak memulakan bisnes adalah bertanya kepada individu-individu (Melayu) yang tidak berpengalaman dalam bisnes! Ataupun mereka bertanya kepada individu Melayu yang bisnesnya bukan betul-betul bisnes dalam erti kata yang sebenar, sebagai contoh bisnes mereka adalah bisnes atas angin sahaja. Akibatnya, mereka mendengar pendapat dan nasihat yang salah....

Salah satu 'wisdom' yang kerap kedengaran adalah kononnya bisnes perlukan 'kabel'.

Apabila kita percaya bisnes memerlukan kabel, maka kita akan melaburkan banyak masa, tenaga, wang dan fikiran cuba mencari kabel-kabel itu. Padahal jika sumber-sumber itu digunakan bagi menjalankan kerja-kerja lain yang lebih berfaedah, kesannya lebih baik ke atas bisnes kita.


Mengapa Pekerja Malas


Seorang rakan di FaceBook, yang juga seorang bisnesman menulis:

"Kadang-kadang aku jadi terfikir kenapa budak budak Melayu (staff saya la) ni kalau buat benda, buat kerja, mereka tidak bersungguh-sungguh dan sambil lewa.... Kenapa? Nak kena lempang kot..."

Tingkah laku pekerja malas termasuk dalam kajian bidang ilmu "organizational behavior" (perangai manusia dalam organisasi) dan diulas di bawah topik "motivation at the workplace" (motivasi di tempat kerja) dan topik "job satisfaction" (kepuasan bekerja).

Pekerja adalah pekerja. Majikan adalah majikan. Ini adalah persepsi pekerja, meskipun semua majikan mahukan supaya mereka anggap syarikat itu milik bersama.

Pekerja tidak memiliki apa-apa yang menjadi hak syarikat. Syarikat itu adalah milik majikan.
Pekerja bukan rakan-kongsi majikan. Itu realiti. Justeru mereka tidak nampak apa gunanya mereka bekerja berhempas pulas untuk apa yang dimiliki oleh orang lain.

Banyak kajian telah dilakukan (di US) yang berjaya mengenal pasti pelbagai faktor dan punca yang dapat menaikkan ataupun menurunkan semangat kerja di kalangan staf organisasi.

Banyak faktor yang mendorong anak buah kuat bekerja kuat, di sini saya sebut 2 sahaja, sebab yang dua ini jarang dibincangkan, sedangkan peranannya amat penting:

(1) Ethics sang ketua.

Ethics (etika) sang ketua yang baik dan tiada cacat-celanya adalah salah satu punca dorongan dan semangat kerja orang-orang bawahan.

Di sini ethics sang ketua termasuklah akhlaknya, bukan sahaja akhlaknya sewaktu berada di dalam organisasi, malah termasuk akhlaknya semasa berada di luar organisasi.

Adalah sangat penting pekerja melihat sang ketua sebagai orang yang 'sangat baik' akhlaknya, baik semasa berada di tempat kerja mahupun di luar pejabat.

Dalam budaya Asia, orang tidak membezakan ethics bisnes dan ethics peribadi. Kedua-duanya dianggap serupa.

Sebagai contoh, jikalau sang ketua itu tidak berdusta di pejabat, tetapi berdusta di luar pejabat, maka di mata pekerjanya sang ketua itu tetap seorang pendusta.

Orang Asia juga tidak mengasingkan akhlak anak isteri sang ketua dengan akhlak sang ketua itu sendiri.

Sebagai contoh, jika sang ketua itu berjimat di pejabat, tetapi isterinya memakai pakaian dan barang kemas yang mahal-mahal, maka di mata pekerjanya sang ketua itu seorang pemboros.

Bagi pekerja, sangat tidak ada maknyanya bekerja bersungguh-sungguh bagi majikan yang berdusta dan pemboros.

(2) Nilai tonggak bisnes

Korporat-korporat besar semuanya mempunyai apa yang dikatakan core values (nilai tonggak) yang menjadi asas kepada budaya kerja.

Peranan nilai tonggak adalah penting kerana:

(i) Nilai-nilai itulah perkara yang dapat dikongsikan antara majikan dan mereka sendiri.

Kereta besar, rumah besar, duit syarikat dan kemewahan hidup sang ketua tidak dapat dikongsi oleh pekerja. Jika sang ketua mempunyai nilai-nilai yang baik, itulah yang dapat mereka berkongsi.

(ii) Nilai-nilai tonggak itu menjadi sumber motivasi dan semangat kepada pekerja.

Nilai-nilai tonggak itu menerangkan mengapa mereka perlu bekerja kuat untuk syarikat yang sedikitpun mereka tidak miliki sahamnya.

(iii) Nilai-nilai itu memberikan makna kepada kerja-kerja yang mereka lakukan di tempat kerja.

Nota: Misi PTS adalah menerbitkan buku-buku yang dapat "Memandaikan Bangsa". Tiga nilai tonggak PTS adalah (a) Bebas rasuah, (b) Syariah-compliant, dan (c) Bahasa Melayu Tinggi.