Sumber Estim Bisnesman


Secara amnya, gaya hidup orang bisnes dapat dibahagikan ke dalam dua kategori:

(1) Bisnesman yang hidup dengan mengamalkan gaya mewah, yakni dia mahukan kereta besar, rumah besar dan lain-lain manakala bisnesnya sendiri tidaklah berapa besar, malah akaun banknya pun tidak sebesar mana dibandingkan dengan gaya hidupnya.

(2) Bisnesman yang mengamalkan gaya hidup sederhana, yakni dia memandu kereta sederhana, tinggal dalam rumah sederhana manakala bisnesnya yang besar di mana bangunan pejabatnya besar, kilangnya besar, kedainya besar, jumlah pekerjanya besar, akaun banknya besar dan lain-lain.

Sebagai orang bisnes, kita perlu memilih sama ada mahu hidup gaya (1) ataupun gaya (2).

Apabila kita memilih gaya (1), orang-orang yang tidak tahu hal-ehwal dunia bisnes akan mengagumi kita dan mereka yakin kita orang bisnes yang berjaya alias banyak duit kerana mereka menyangka hanya orang yang banyak duit dan mempunyai bisnes besar sahaja mampu hidup mewah.

Orang kampung dan orang-orang yang makan gaji mudah mempunyai persepsi begitu. Jadi mereka mudah dapat kita perdaya. Sebagai contoh, mereka akan mengucapkan kata-kata pujian terhadap kereta besar kita lalu estim kita naik.

Tetapi kakitangan dan pekerja kita sendiri tahu bahawa bisnes kita tidak seberapa, malah hutang kita banyak dan kita hanya berlakon. Oleh itu pekerja kita berasa tidak selamat bekerja dalam syarikat kita yang tidak stabil kedudukan kewangannya, dan mereka sentiasa mencari peluang mencari kerja dengan syarikat lain yang lebih stabil.

Apabila kita memilih gaya (2), sesama orang bisnes, para pembekal, pelanggan dan pegawai-pegawai bank akan tahu dan kagum, hormat dan menaruh kepercayaan yang tinggi kepada integriti kita. Mereka akan memuji kejayaan bisnes kita, lalu estim kita naik.