Jangan Menjual Kemesraan kepada Pelanggan Berduit


Sebagai peniaga, apabila kita berurusan dengan pelanggan, ada dua produk yang kita tawarkan kepada pelanggan kita itu.

Produk pertama yang kita tawarkan adalah diri kita sendiri.  Apabila pelanggan berkenan dengan diri kita, barulah kita tawarkan produk kedua, yakni barang ataupun perkhidmatan kita.


Manusia tidak akan membeli produk kita seandainya dia membenci diri kita.

Fasa pertama dalam proses menjual adalah menjual diri kita dahulu. Selagi bakal pelanggan belum menyukai diri kita, jangan tunjukkan barang yang hendak kita jual kepadanya.

Dalam kalangan jurujual yang tidak mengikuti kursus-kursus kejurujualan profesional, banyak yang yakin bahawa apabila kita dapat menjalin hubungan mesra dengan pelanggan, barulah pelanggan mahu membeli apa yang kita jual.

Keyakinan itu adalah keyakinan palsu. Namun banyak yang yakin perkara itu benar. Berdasarkan keyakinan itu mereka melakukan banyak perkara atas nama mahu menjalin hubungan mesra dengan pelanggan. 

Tidak ada pelanggan serius yang datang ke kedai kita kerana mahu dirinya dimesrai-mesrai oleh staf kita.

Jangan kita hendak bermesra-mesra dengan pelanggan, apatah lagi apabila pelanggan itu adalah orang yang berduit. Kemesraan bukan sesuatu yang diperlukan oleh pelanggan.

Perbuatan hendak bermesra-mesra dengan pelanggan adalah tidak profesional.

Tidak ada pelanggan yang dengan sukacitanya sengaja datang ke kedai kita dengan tujuan hendak menyerahkan wangnya kerana membeli kemesraan dari pembantu-pembantu kedai kita.

Dalam budaya Asia, khususnya budaya Melayu, cara melayan pelanggan yang betul adalah dengan menjual pemuliaan kepadanya, yakni buat sehingga pelanggan berasa dirinya dimuliakan oleh staf kedai kita.

Kemesraaan hanya layak diberikan kepada:

1. Anggota keluarga
2. Sahabat karib
3. Rakan sama taraf dan sama status

Dalam perkhidmatan pelanggan profesional, status pelanggan sentiasa lebih tinggi daripada status petugas kita, walau siapa pun yang datang sebagai pelanggan kita.

Cara yang paling mudah dan murah bagi memuliakan pelanggan adalah dengan memanggilnya dengan panggilan mulia seperti 'encik', 'tuan', 'puan', 'cikpuan', 'saudara' dan 'saudari'.

Jual apa yang orang mahu beli. Semua pelanggan mahu dirinya dilayan sebagai orang yang mulia.
Bagi pelanggan-pelanggan yang berduit, dia melihat status sosial dirinya adalah lebih tinggi daripada status sosial orang yang bertugas di dalam kedai. Jadi, bagi pelanggan berduit, perbuatan pekerja kedai yang hendak bermesra-mesra dengan dirinya adalah tidak beradab.

Apabila kita memuliakan pelanggan dengan memanggil mereka 'encik', 'tuan', 'puan', 'cikpuan', 'saudara' dan 'saudari' automatik dia berasa dirinya dimuliakan.

Pelanggan yang dimuliakan akan berasa amat puas hati dengan kualiti perkhidmatan yang diterimanya. Mereka juga akan membalas layanan mulia itu dengan melayan staf petugas dengan cara-cara yang memuliakan mereka juga.

Pelanggan yang puas hati akan datang berkali-kali.



.

3 comments:

  mumtazah

12 Januari 2011 1:00 PTG

Terima Kasih

  umi_e

17 Januari 2011 6:18 PTG

Salam... Saya bersetuju dengan apa yang dituliskan...

* Apa yang penting untuk diingati ialah elemen kesantunan dalam berbahasa

  Cityiklan

14 Oktober 2011 1:05 PG

Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.