Jangan Gunakan Budaya Kampung Dalam Perkhidmatan Pelanggan Kaya


Orang berduit makan nasi lemak. Orang tidak berduit pun makan nasi lemak.

Menjual nasi lemak bungkus kepada pelanggan berduit adalah sangat menguntungkan. Mereka mampu membeli lebih banyak, pada kualiti yang lebih baik, dan dengan membayar harga yang lebih tinggi. 

Hasilnya margin keuntungan kita lebih lebar.

Menjual nasi lemak bungkus kepada pelanggan kaya tidak boleh dilakukan dengan cara-cara yang serupa dengan menjual nasi lemak kepada pelanggan tidak kaya.

Salah satu aspek yang perlu diberikan perhatian apabila kita hendak memasuki pasaran orang kaya adalah isu budaya.

Orang yang mempunyai duit banyak mampu memilih, manakala orang yang tiada berduit tidak mampu memilih. 

Hak memilih adalah hak orang yang berduit. Semakin banyak duit yang kita miliki semakin banyak pilihan yang terbentang di hadapan kita.

Orang kaya juga mampu membiayai kerenah citarasa mereka masing-masing, manakala orang miskin tidak mampu memiliki citarasa. 

Citarasa adalah kemewahan yang hanya mampu dimiliki dengan wang yang banyak.

Contoh staf yang mempunyai interaksi secara direct dengan pelanggan adalah:

a. Staf kaunter pendaftaran
b. Staf kaunter pembayaran
c. Jurujual
d. Telefonis
e. Pegawai perhubungan di lobi hotel
f. Promoter di rak pameran
g. Pelayan restoran
h. Doktor dan jururawat

Majoriti staf kaunter lazimnya bukan anak-anak keluarga kaya. Malah majoritinya datang dari keluarga berasal dari kampung ataupun pekan-pekan kecil di luar bandar. 

Justeru budaya yang mereka ketahui adalah budaya kehidupan di kampung dan pekan-pekan kecil. 

Budaya kampung sangat berbeza daripada budaya masyarakat kaya raya di bandar-bandar utama. 

Akibatnya,  staf yang berbudaya kampung itu menjalankan tugas melayan kerenah pelanggan kaya raya dengan menggunakan unsur-unsur budaya kampung.   

Dari satu segi staf kita perlu memberikan perkhidmatan yang memenuhi citarasa pelanggan yang kaya, tetapi dari satu segi lain staf kita tidak tahu ciri-ciri budaya masyarakat kaya, maklumlah mereka sendiri tidak datang daripada golongan kaya.

Staf yang tidak datang daripada latar belakang budaya orang-orang kaya perlu diberikan pengenalan dan latihan tentang cara-cara yang betul melayan kerenah budaya pelanggan bandar yang kaya-raya.


.

1 comments:

  Khairul

25 April 2012 2:09 PTG

Saya menyokong pendapat puan. Berdasarkan pengalaman saya sebagai seorang pembantu jualan selama 7tahun suatu masa dahulu, itulah realitinya. Tahun-tahun awal, memang itu yang saya lakukan. Namun beberapa tahun sebelum berhenti makan gaji, saya telah mendapat pengalaman dari kerja tersebut dan hasil dari membaca buku (khasnya buku dari syarikat puan) saya mengkaji psikologi pelanggan dan juga teknik pemasaran. Dari situ saya buat measurement. Saya mengubah gaya bercakap,skrip dan sebagainya untuk melayan pelanggan kaya.hasilnya jualan saya meningkat lebih 100%. Saya hanyalah budak kampung tetapi dengan ilmu dan bimbingan dari majikan, saya berjaya sebagai seorang jurujual. Harini saya berbangga dengan perniagaan sendiri walaupun ianya kecil. Sebagai seorang majikan kita perlu menyedari hal ini dan melatih pekerja kita dalam hal melayan dan mengurus pelanggan dengan baik..