Modal Budaya bagi Menambat Hati Pelanggan


Dalam buku-buku yang menerangkan panduan perkhidmatan pelanggan tulisan pengarang-pengarang Amerika, mereka menyarankan supaya kita membuat pelanggan berasa dirinya orang yang sangat 'istimewa'. 


Caranya adalah dengan memberikan layanan istimewa kepada pelanggan.

Sesuatu layanan itu menjadi 'istimewa' apabila layanan itu tidak pernah dialami oleh si pelanggan di tempat-tempat lain yang seumpamanya. 

Contoh layanan istimewa, apabila pelanggan tiba di pusat peranginan, mereka disambut dengan cara mengalungkan kalungan bunga. Jadi, pelanggan yang belum pernah mengalami sambutan seperti itu ajan berasa mereka diberi layanan istimewa.

Apabila kita yakin bahawa tip dalam buku Amerika itu adalah tip yang betul, kita akan mencari idea-idea baru bagi memberikan pengalaman istimewa kepada pelanggan kita.

Sesuatu yang pengalaman istimewa dalam sesuatu budaya belum tentu dirasai sebagai istimewa dalam budaya lain.

Bagi kita di rantau Timur ini, kita mempunyai budaya dan nilai-nilai yang berbeza daripada budaya dan nilai-nilai Barat.

Dalam budaya Timur, layanan yang sangat dihargai adalah menunjukkan bahawa kita memuliakan seseorang itu, dan bukannya membuat dia berasa dirinya dilayan sebagai seorang yang istimewa.

Dalam budaya Melayu, apabila seseorang itu yakin dirinya dimuliakan, automatik dia berasa dirinya dilayan dengan istimewa. 


Cara-cara memuliakan pelanggan Melayu tidak memerlukan kita mencipta idea-idea baru, tidak perlu memberikan kepada pelanggan kita pengalaman-pengalaman naru.

Kita hanya perlu mematuhi peraturan-peraturan budaya Melayu yang sedia ada semasa berinteraksi dengan pelanggan kita.

Apabila seseorang pelanggan Melayu itu yakin dirinya dimuliakan, sikapnya menjadi terbuka dan hatinya menjadi lembut kepada interaksi seterusnya, baik interaksi itu bersifat urusan bisnes, rasmi mahupun urusan sosial.



0 comments: