Peniaga Cina dan Pembela Burung Puyuh Melayu


Tuan Azahari Waid, seorang rakan FB saya menulis:

"Dulu ayah saya peniaga burung puyuh. Kadang-kala bekalan dedak burung puyuh tidak cukup dan juga hutang belum diselesaikan.

Ayah saya pergi berjumpa dengan pekedai Cina itu yang hutangnya belum dibayar dan memohon memberikan dahulu bekalan makanan dedak tersebut sementara puyuh tersebut boleh dijual.

Pekedai Cina tersebut memberikannya kerana percaya kepada ayah saya kerana tidak pernah lari membayar hutang. Walaupun di waktu kekurangan duit dia masih menunjukkan muka dan tidak lari begitu sahaja ataupun mencari kedai lain untuk berhutang."